Sabtu, 14 September 2013

Es di Kutub Utara Mencair Sedangkan Es di Laut Kutub Selatan Tumbuh

Posted by   on

Artic Antarctic Es di Kutub Utara Mencair Sedangkan Es di Laut Kutub Selatan Tumbuh Misteri perluasan es laut di sekitar Kutub Selatan, pada saat yang sama seperti pemanasan global mencair petak es laut Kutub Utara, telah terpecahkan dengan menggunakan data dari satelit militer AS (11/11).
Hasil dari dua dekade pengukuran menunjukkan bahwa pola angin berubah di sekitar Antartika telah menyebabkan sedikit peningkatan es laut, hasilnya  angin dingin bertiup dari benua es sampai jauh dari garis pantai.
“Sampai saat ini perubahan melayang es hanya berspekulasi dengan dasar model komputer,” kata Paul Holland  di British Antarctic Survey.”Pengamatan satelit langsung dari studi kami menunjukkan kompleksitas perubahan iklim. Kutub Utara kehilangan es laut lima kali lebih cepat dari pada pertumbuhan es di Kutub Selatan, maka, secara rata-rata, bumi ini kehilangan es laut sangat cepat. Terdapat konsistensi antara hasil studi kami dan pemanasan global.”
Militer AS data satelit memperlihatkan kompleksitas perubahan iklim dan dampak dari perubahan pola angin di daerah kutub.
Luasnya es laut sangat penting global karena es mencerminkan sinar matahari jauh lebih banyak daripada laut yang tidak tertutup es, dan pencairan ini berarti temperatur naik lebih jauh lagi.
Musim panas mencatat rekor rendah di es laut Kutub Utara sejak pengukuran satelit dimulai 30 tahun yang lalu. Holland mengatakan pola perubahan es laut di kedua kutub juga akan mempengaruhi sirkulasi laut global, dengan efek yang tidak diketahui. Dia mencatat bahwa sementara Kutub Selatan es laut tumbuh, topi es berupa paket gletser dan salju di benua Kutub Selatan – kehilangan massa, dengan air segar yang mengalir ke laut.
arctic20ice 300x272 Es di Kutub Utara Mencair Sedangkan Es di Laut Kutub Selatan Tumbuh Penelitian tentang es laut Kutub Selatan, yang diterbitkan di Nature Geoscience, mengungkapkan variasi regional yang besar. Di tempat-tempat di mana angin bertiup hangat dari daerah tropis menuju Kutub Selatan menjadi lebih kuat, sedangkan es laut hilang dengan cepat. “Di beberapa daerah, seperti Laut Bellingshausen, lautan es yang hilang secepat di Kutub Utara,” kata Holland.
Tapi di daerah lain, es laut sedang ditambahkan sebagai air laut tertinggal es yang tertiup menjauh dari pantai membeku. Efek bersih adalah bahwa telah terjadi 17.000 km persegi tambahan es laut setiap tahun sejak tahun 1978 – sekitar sepersepuluh persen dari lapisan es laut maksimum.
Kutub Selatan adalah benua yang dikelilingi oleh lautan, sedangkan Kutub Utara adalah laut yang dikelilingi oleh benua. Untuk alasan itu, kata Holland, es laut tidak dapat berkembang dengan mekanisme yang sama di Kutub Utara pada Kutub Selatan, karena jika angin mendorong es jauh dari tiang dengan cepat menghantam daratan.
Holland melakukan penelitian dengan Ron Kwok di  laboratorium propulsi jet NASA California. Di lab ini mereka mendokumentasikan peta gerakan es laut diciptakan dari lebih dari 5 m pengukuran harian individu dikumpulkan selama 19 tahun. Peta-peta menunjukkan, untuk pertama kalinya, jangka panjang perubahan dalam pergeseran es laut di sekitar Kutub Selatan.
Kwok mengatakan: “Penutup es laut Kutub Selatan berinteraksi dengan sistem iklim global yang sangat berbeda dibandingkan dengan Kutub Utara, dan hasil ini menyoroti sensitivitas cakupan es Kutub Selatan perubahan kekuatan angin di sekitar benua.”
sumber: guardian.co.uk

Tidak ada komentar:
Write komentar